Home / ACI / CKTB-21: Cintaku Nyangkut di Behel Warna Biru

CKTB-21: Cintaku Nyangkut di Behel Warna Biru

Ini cerita gue tentang behel. Itu tuh, kawat gigi yang lagi marak-maraknya dipakai ABG Indonesia. Mau cewek atau cowok banyak banget yang pake behel; warna merah, kuning, ijo, kayak bintang di langit yang biru…hihihi. Lucu kayaknya?

OKE kembali ke cerpen (bukan kembali ke letop loh, emang gue Tukul)

Hai  teman. Nama gue Ardhiana Prareswari. Panggil aja gue Dhiana. Siswi kelas 1 SMA. Baru masuk sih, dan masih awam banget yang namanya cinta-cintan, suka-sukaan juga…
Ng…pernah gak sih elo ngerasa suka atau gimana gitu sama cowok yang pake behel? Berasa punya kharisma tersendirinya gitu.

Gak tahu juga dari mananya. Contohnya kayak Rayi RAN, gue ngefans banget tuh. Gak tahu kenapa? Dia punya daya tarik tersendiri aja gitu. Apa dari behelnya? Um…mungkin?!  Nah… Itu hal yang lagi gue rasain sekarang sama orang yang baru gue lihat di SMA baru gue. Hihihi…

Awalnya ketemu cowok itu, pas demo eskul di sekolah baru. SMA baru, SMA yang masih sangat asing buat gue. Pertama kali ngeliat cowok itu…aduhh, deg-deg-serrr… Gantengnya. Enggak, cuma manis, cowok itu punya daya tarik tersendirinya. Kayak Rayi gituuu, apalagi pas dia lagi nunjukin eskulnya, Paskibra. Wow!  Gagah bangeeet coooyyy. Gak tahan, badaiii..!

Oke? Lanjut… Lama banget  gak pernah ngeliat  cowo itu. Mungkin dia kelas dua kali ya, kan kelas 2 di sekolah gue emang masuk siang. Jadi, pastilah gue gak pernah lihat dia dong. Hahaha…

Saat itu, gue lupa sih tepatnya kapan. Pokoknya pas itu tuh anak-anak  Paskibra lagi narikin siswa-siswi baru buat jadi anggota. Nah, gue kepilih jadi anggota baru Paskibra. Mungkin karena gue tinggi kali yaaa. Ya tapi, gak tahu juga deh.

Pas turun ke lapangan,  gilaaaa….rame banget!  Banyak banget murid-murid yang kepilih jadi anggota baru Paskibra. Dan pada saat dibarisin sama seniornya, ya masih berantakan sih. Maklum masih awam. Tapi kalo gue gak usah diatur, gue bisa sendiri. Soalnya pas SMP bisa lah dikit-dikit PBB, kan ikut Paskibra juga. Hihihi….

Pas lagi dibarisin, banyak senior-senior Paskib yang ngenalin diri. Dan, wow!  Itu dia orang yang pernah gue liat di demo eskul itu. Kece, gila. Meleleh gue dibuatnya. Pas dia ngenalin diri, gak sabar pengen tau namanya. Dan ternyata namanya Mirza? Nama yang bagus. Tapi kenapa nama panjangnya Mirza Setiawan? Padahal udah keren tuh Mirza, nama yang langka, eh belakangnya. Oke, gak usah dipermasalahin deh. Tetep aja, hati gue kayak disiram bunga-bunga. Wangi gitu…

Ternyata Mirza Setiawan itu senior Paskib kelas dua. Kan feeling gue bener, dia gak mungkin kelas tiga, soalnya gue gak pernah ketemu dia setiap sekolah. Dan bener aja dia anak kelas dua yang masuk siang. Anak IPS, waduh, IPS.  Pinter gak tuh? Ya gak tahu juga ya, kan belum tentu anak IPS itu gak pinter. Jangan asal  ngejudge ya…

Selesai senior-seniornya ngenalin diri,  kita dipilih sesuai tinggi dan dibuatin pleton atau biasa disebut pasukan. Satu pasukan terdiri dari 16 orang tambah satu Danton. Tapi, yang jadi Dantom di sini masih seniornya.  Secara kita masih murid baru. Belum bisa sepenuhnya mimpin pasukan.

Dan gue pun kepilih jadi pleton B. Sayangnya yang ngelatih gue saat itu bukan kak Mirza. Eh…bang!  Baru inget  gue, kalo di Paskibra itu, senior-seniornya dipanggil  bang buat yang cowok dan mbak buat yang cewek. Nah, yang ngelatih pleton B itu Bang Julian. Lumayan cakep, tapi gak semenarik bang Mirza. Bang Julian juga kelas dua. Enak kok dilatih sama bang Julian. Banyak istirahatnya, beda kalo liat pleton lain, latihan, latihan dan latihan. Hahahha…

Selesai dilatih PBB dasar, kita disuruh buat lingkaran sama seniornya. “Siapa yang gak berminat ikut paskibra?” kata bang Julian, kayaknya sih dibuat agak-agak berwibawa gitu gayanya. Gue cuma ngelirik aja, takut dikira gak sopan.

Sebenernya sih gak mau ya, Paskib itu capek, bikin item. Tapi gimana ya, gue minat. Dari awal masuk SMP juga udah jatuh cinta sama Paskibra. Di Paskibra punya nilai kebersamaan yang tinggi. Ditambah ada tempat cuci matanya juga. Hihihi… Jadi, udah bulat nih gue gak mau keluar Paskib. Walau gak tahu dibolehin apa engga k sama orang di rumah. Tapi kayaknya sih, gue mau maksa. Soalnya ada kak Mirza. Hahaha…modus dikit.

Kebesokan harinya yang kepilih Paskibra dan mau ikut Paskibra disuruh ngumpul sepulang sekolah. Tahu gak teman? Ternyata kita ini bakal diseleksi buat  lomba DS. Jangan salah, DS itu nama lomba di salah satu SMA Negeri juga di kota gue. (bersambung)

About redaksi

Check Also

CKTB-23: Nilainya Naik Kok, Tapi Peringkat Turun

Kemarin, waktu gue nulis di twitter soal ini, banyak banget yang usil. Padahal apa sih …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *