Home / MAF / Gardapala F&C Siap Pasarkan Batik Gebleke Shibori
Aprima dan Endang berfoto bersama wajah ceria Kader PKK usai menyaksikan Shibori hasil karyanya. Kokap, pada 8 Juli 2019.

Gardapala F&C Siap Pasarkan Batik Gebleke Shibori

Ini dia Gardapala Fashion & Craft. Merk dagang yang  terinspirasi dari Gerakan Tradisi Minum Rempah Merah. 

“Kami ingin berperan membantu pemasaran produk batik dan craft hasil karya masyarakat Kokap khususnya sebagai lokasi percontohan tradisi ini. Dan tidak menutup kemungkinan, ke depan untuk produk batik dan craft Kulon Progo,”  ungkap Aprima, pimpinan Gardapala Fashion and Craft Yogyakarta.

Sebagai Alumni SMP 1 Wates 83, sekaligus sebagai diaspora Kulon Progo sekalipun hanya merantau di Yogyakarta, Aprima tergugah untuk ikut ambil peran memberdayakan masyarakat Kulon Progo.

Setelah 30 tahun lebih merantau dari Kulon Progo, Aprima yang pernah mengajar sebagai dosen tetap Prodi Busana di AKS Tarakanita Yogyakarta ini  bekerjasama dengan owner Rama Shibori, Endang Widowati. Endang adalah sesama alumni SMP Negeri 1 Wates 83. Untuk mengawali kiprahnya dalam memberdayakan masyarakat Kokap, tanggal 8 Juli 2019 lalu, Gardapala telah melatih 25 ibu-ibu Kader PKK Kecamatan Kokap membuat kain shibori. “Heboh …. !”  kata salah satu peserta.

Shibori, bukanlah seni tradisi dari dalam negeri. Melainkan seni pengolahan kain yang datangnya dari negeri Sakura, Jepang. Motif atau pola pada kain diciptakan melalui proses pencelupan pada pewarna.

Tampak 6 peragawati mempersembahkan bahan Ecoprint
persembahan Gardapala Fashion & Craft pada Fashion Show Fabulous Runway #2, Sleman City Hall, 24 Agustus 2019.

Namun prinsip dasar pembuatannya mirip seperti teknik pembuatan batik, dan lebih mirip dengan jumputan, di mana beberapa bagian kain ‘dilindungi’ agar tidak terkena warna. Sehingga hasil akhirnya akan menghasilkan pola gambar atau motif sesuai dengan bagian yang diwarnai dan ‘dilindungi’.

Pada pembuatan Shibori, cara melindungi kain dari pewarna dilakukan tidak dengan malam seperti proses pembuatan batik, melainkan dengan menggunakan teknik seperti melipat, melilit dan mengikat kain dan kemudian mencelupkannya pada pewarna.

Bahan yang digunakan untuk mengikat kain tersebut akan menahan pewarna, sehingga daerah kain di bawahnya tidak akan berubah warna. Dengan metode seperti ini, maka ragam motif kain yang tercipta akan sangat bervareasi, sehingga akan menjadikan setiap kain Shibori memiliki keunikan tersendiri dan terkesan ekslusif.

“Saat ini kami sedang mempersiapkan produksi seragam Bakor PKP Jakarta. Kami besyukur Bakor PKP bersedia menjadi pioneer batik kolaborasi antara batik geblek renteng dengan shibori. Kemudian kami namakan dengan motif  Gebleke Shibori,”

“Motif ini nanti akan kami tampilkan pada event Uji Coba Tradisi Minum Rempah Merah Ke-2 di Kokap, pada 26 Oktober 2019,”  ujar Endang usai menampilkan Gardapala Ecoprint-nya pada Fashion Show Fabulous Runway #2, Sleman City Hall, 24 Agustus 2019.

Fashion Show Fabulous Runway #2 yang diselenggarakan oleh  ASMAT PRO,  menampilkan 8 designer dari DIY maupun dan Jateng. Berbagai jenis mode mulai dari pakaian casual, kebaya maupun pakaian muslim, menjadi tontonan yang menarik di atas catwalk malam itu.

Designer Ayusti Griya Busana bekerja sama dengan Rama Shibori kali ini kembali ke alam dengan menampilkan brand GARDAPALA F & C, busana berbahan ecoprint yang saat ini sedang marak di Indonesia. Busana yg disajikan kali ini dengan pola zero waste. Yang bertujuan untuk mengurangi limbah/sisa perca kain.

“Kami akan coba berbagi ilmu untuk masyarakat Kulon Progo. Setelah usia merayap menuju senja, rasanya tidak ada kegiatan yang lebih indah dari pada berbakti dan mengabdi kepada kampung halaman tercinta,” ungkap Aprima yang diamini oleh kawan di sampingnya.(agt)

About redaksi

Check Also

Kader PKK Kokap Diajari Manfaatkan Kain Perca

Dua sesi pelatihan bagi Kader PKK Kecamatan Kokap diberikan Gardapala Fashion & Craft. Pertama pemanfaatan …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *