Home / ACI / CKTB-7: H-29 Gak Sabar, Duh…

CKTB-7: H-29 Gak Sabar, Duh…

Kemarin, Sabtu yang  sungguh melelahkan. Gue benar-benar dibuat capek. Jadinya, hari ini, gue hanya pengin rebahan, sambil  ngedengerin lagu-lagu yang merdu. Gak pengin gue ditambah capek oleh Minggu yang brisik. Apalagi, besok sudah harus bertarung kembali dengan hafalan-hafalan sejarah, saat Pak Jamal cerita tentang  masa pergerakan kemerdekaan.

Tapi ya ampun, baru mau rebahan, tiba-tiba terdengar teriakan cempreng, dari luar rumah. Tidak hanya yang cempreng, yang berat kayak bu Yuli yang ahli kimia juga masuk telinga. Itu artinya, gue harus cepat-cepat meninggalkan kamar, menemui gerombolan CKTB yang sedang menyerbu Minggu siang gue. Sial bener deh.

“Ayo beb, kita ke Taman Bacaan. Buku gue udah habis semua,” si Lin yang paling rakus baca novel, langsung menyeret tangan gue. Sepertinya, tak ada lagi yang bisa menghalanginya untuk mendapat buku-buku baru. Uh…mengapa harus ke Taman Bacaan sih? Gue kan mau santai hari ini.

“Ayo dong, perawan gak boleh Minggu-minggu di dalam kamar. Pamali kata Bu Hesti, penguasa ruang BP yang anggun itu.” Sial. Ini benar-benar sial. Terpaksa gue ikut tertawa mendengar nama Bu hesti disebut.

“Oke gue ganti baju dulu ya say…”

“Alah gak usah ganti baju, emangnya mau nungguin si senyum manis itu di depan kelas, pakai dandan segala. Udah keburu habis bukunya,” Lin seperti tak peduli apapun. Sementara Feni yang ada di sampingnya hanya bisa geleng-geleng kepala. Emang nih, otaknya si Lin itu, hanya berisi kata-kata-kata-kata. Novel-novel-novel.

“Ampun deh Lin, emak lu dulu ngidam apa sih, kok jadinya keranjingan baca novel?”

“Bukan emak gue yang ngidam. Ini gara-gara bokap gue ya talanjur ngeracunin otak gue. Jadinya gini dih, kerancunan novel. Ayo dong. Kalau saja, gue bisa ngerayu bokap ke toko buku, pasti gak perlu menculik elu buat nemenin ke Taman Bacaan.”

Jadi ya begitu. Akhirnya, dengan masih diseret-seret, gue ikut Lin ke Taman Bacaan. Tidak jauh sih dari rumah, Cuma kan males aja, siang-siang gini, ke Taman Bacaan. Mending kalau ada cowok cakep, bisa buat hiburan. Lah ini, di Taman Bacaan mana ada cowok cakep. Mana ada cowok cakep suka baca novel.

Tapi ya ampun…tebakan gue salah total. Ternyata, begitu sampai di Taman Bacaan milik Bu Lia, Lin yang langsung menghilang, sedang asik-asik ngobrol ama cowok baju ungu. Gilak. Cakep bener tuh cowok, rupanya ada juga ya cowok yang suka baca novel. Pantesan aja, Lin nyeret-nyeret gue ke sini. Ternyata ini. Ternyata, cowok itu yang membuat Lin menulis di Twitter; H-29 Gak Sabar, Duh…(*)

About redaksi

Check Also

CKTB-23: Nilainya Naik Kok, Tapi Peringkat Turun

Kemarin, waktu gue nulis di twitter soal ini, banyak banget yang usil. Padahal apa sih …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *