Home / ACI / CKTB-16:Selamat Jalan Bidadari Cantik

CKTB-16:Selamat Jalan Bidadari Cantik

Pagi itu, tidak ada mendung di langit. Gue memulai hari seperti biasa. Bangun terburu-terburu untuk memulai kewajiban, bersekolah. Rutinitas yang kadang menyenangkan, tapi juga kadang membosankan. He…he…maaf ayah, bencana…eh, becanda…

Sampai sekolah. Ahh wajah malas gue mulai terpasang ketika melihat Pak Bambang guru matematika yang super duper nyebelin itu. Beliau sedang duduk sambil membaca koran di depan ruang guru. Huh, rasanya hari menjadi berat.

Oke. Hari ini pelajaran ke-3 dan ke-4 dimulai dengan muka kusem karena ada gurunya. Pffftttt.
Gue udah duduk di kelas. Lagi-lagi seperti biasa, kelas yang belum diisi guru ini bener-bener gaduh. Gaduh segaduh-gaduhnya.

Hrm…..seketika Afria datang dengan terburu-terburu karena dia mau telat. Dan duduk di samping gua dengan nafas yang tidak beraturan. Dia berteriak, gak tahu beneran teriak atau karena nafasnya yang belum normal menyuplai oksigin. “Tadi gua ngeliat kecelakaan!!!” Kalimatnya membuat anak-anak sekelas terpancing berita mengerikan itu.

“Dimana?” Sahut Risya.

“Di deket rumah gua,” kata Afria membalas sambil  menyambung, “Dia anak SMAN 22. Kelihatan banget dari batiknya. Parah banget. Gua gak yakin…. Kemungkinan sedikit. Soalnya darah yang keluar banyak banget.” Begitu. Afria berhenti mendadak dari ceritanya.

“Anak 22?!! Oke. Nanti kan gua les tuh. Gua tanya ke temen atau enggak Julia deh. Kali aja kenal. Dia kan anak 22,” jawab gua.

Seketika rasa penasaran memuncak. Gua ambil handphone gua sendiri yang berada di dalam kantong rok sekolah. Begitu saja, gue cepat mengirim sms ke  Julia. Anak 22 yang satu tempat Bimbel.

Gue tulis begini, “Hey kalian. Tau gak? Kata temen gua ada kecelakaan di jalan raya dan di situ katanya anak SMA 22 yang kecelakaan. Tau gak siapa?! Info dong. Gua penasaran banget nih.”

Udah. Pukul 09.00 WIB. Watunya istirahat dan merefresh otak dari pelajaran yg bikin otak sumpek itu. Hemmm….buka twitter ahh. Pikir gue dalam hati. Lalu apa yang gue temukan di sana? Gilak. Ini bener-bener gilak. Seketika gua speechless pas baca tweet.

“Inalillahi….” Akhirnya gua ngestalk salah satu akun lagi. Lagi-lagi ada tulisan, “Inalillahi wainalillaihi rojiun. Telah berpulang teman kita…  kelas X1 SMAN…. Semoga amal ibadanya di terima disisiNya.”

Sumpah. Dunia terasa terbalik pas baca tulisan itu. Teringat kenangan-kenangan gua dan dia. Dialah sahabat baik yang tidak pernah marah meski dijahilin. Gue juga sering ngejahilin dia. Sedetik, gue mengenangnya. Tanpa terasa, ada tetesan airmata. Selamat jalan sahabat, engkau sudah menjadi bidadari cantik di sisi Tuhan.(*)

About redaksi

Check Also

CKTB-23: Nilainya Naik Kok, Tapi Peringkat Turun

Kemarin, waktu gue nulis di twitter soal ini, banyak banget yang usil. Padahal apa sih …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *