Home / PMD / Masyarakat Anjir Hargorejo Keruk Terowongan Zaman Belanda

Masyarakat Anjir Hargorejo Keruk Terowongan Zaman Belanda

Masyarakat Dusun Anjir, Hargorejo, Kokap, Kulon Progo, kerja keras. Setiap malam kerja bakti bergotong-royong membuka terowongan jaman Belanda. Semua sedang berniat mengenang masa silam yang tak ingin hilang.

“Puluhan warga bergotong-royong membuka gua atau yang tertimbun tanah dan ditumbuhi pepohonan. Sudah satu bulan yang lalu dikerjakan dan ini sudah selesai,” kata Marjiyono, warga Anjir berusia 51 tahun yang juga Ketua RT 93 Anjir.

Marjiyono  menambahkan tujuan membuka terowongan itu nantinya akan dijadikan wisata edukatif. Terowongan ini, menurut masyarakat sekitar, dulunya untuk jalur Lori yang tembus ke Watujonggol (Kembang) Gunungpentul, Karangsari, Pengasih.

Terowongan yang saat itu tertimbun tanah, sudah diteliti oleh salah satu perguruan tinggi di Jogjakarta. Sejak itu, oleh masyarakat dibuka dengan dikerjakan secara manual. Dan, ternyata lorong itu panjangnya lebih dari seratus meter.

Menurut Saifudin, Kepala Dukuh Anjir,  masyarakat memang sudah melakuakn kerja bakti mengeruk terowongan jaman Belanda itu. Dengan gotong-royong, masyarakat yakin pekerjaan besar bisa selesai.

Kepala Dukuh menjelaskan, dibukanya terowongan itu berdasarkan informasi yang diperoleh masyarakat, menyusul akan dibuka tempat wisata edukasi di Kliripan. Terowongan yang berada di Anjir merupakan titik penting karena satu kesatuan dengan yang di  Kliriripan, Anjir, Kembang ( Gunungpenthul ) dulunya dilalui lori, kereta pengangkut mangaan yang didorong manusia.

Atas inisiatif warga masyarakat dan karangtaruna, Pokdarwis, ikut memberi perhatian. Nantinya terowongan atau Guo sriti, akan dijadikan wisata edukasi yang sekaligus mengenang sejarah masa lalu. (yad)

About redaksi

Check Also

Impian Warga Pringapus Giripurwo Akan Segera Terwujud

Girimulyo, Kabarno.com – TNI Manunggal Membangun Desa (TMMD) Sengkuyung Tahap III Tahun 2020, Kodim 0731/Kulon …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *