Home / KEMAT / Raden Ngabei Ronggowarsito-6: Mampu Meramal Kematiannya Sendiri

Raden Ngabei Ronggowarsito-6: Mampu Meramal Kematiannya Sendiri

Ronggowarsito, bangsawan bengal yang kabur dari pesantren milik Kiai Kasan Besari ini, akhirnya tumbuh, menempa diri sebagai sosok yang memiliki ketebalan batin. Mata jiwanya juga mampu menerawang hingga ke generasi masa depan. Dan, ia mulai menjadi pujangga.

Di Keraton Surakarta, Ronggowarsito memulai pengabdiannya dari pangkat Jajar. Sebagai orang yang lahir dan besar di lingkungan keluarga pujangga keraton Surakarta, membuat pergaulan Ronggowarsito amat luas di antara para pujangga.

Karirnya sebagai pujangga ditandai dengan menulis Serat Jayengbaya. Saat itu, ia  menjadi mantri carik di Kadipaten Anom. Nama besar Ronggowarsito belum dipakai, melainkan menggunakan sebutan  Mas Ngabei Sorotoko.

Lewat Jayengboyo, Bagus Burham  menghidupkan tokoh pengangguran bernama Jayengboyo. Namun di balik posisinya yang lontang-lantung,  Jayengboyo adalah seorang yang konyol dan lincah bermain-main  khayalan tentang pekerjaan.

Dibuka dengan menulis Serat Jayengboyo, berikutnya banyak judul ditulis pada masa-masa berikutnya. Itu, yang mengantarnya tampil sebagai seorang intelektual, yang handal.  Ronggowarsito juga menulis banyak hal tentang sisi lain kehidupan. Termasuk yang bersifat  tasawuf.  Dalam Serat Wirid Hidayatjati misalnya, jejak sufiisme Ronggowarsito tampak amat kental.

Sementara itu, pemikiran-pemikiran yang cenderung bersifat  ramalan, juga ditulis, umpamanya saja  dalam  Serat Jaka Lodhang. Tapi yang membuat merinding, lewat  Serat Sabda Jati terdapat  ramalan tentang saat kematiannya sendiri.(*)

About redaksi

Check Also

Mengenal Dalang Kebumen-15:Ki Bambang Cahyono, Dalang yang Budayawan

Keberadaan dalang di wilayah Kabupaten Kebumen tersebar merata dan nyaris di setiap kecamatan ada.  Seakan …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *