Home / KEMAT / Menguak Sejarah Keris Dhapur Kebo
MT Arifin bersama pengurus Brajabumi berdiskusi tentang keris

Menguak Sejarah Keris Dhapur Kebo

Selepas petang, mari berkisah tentang keris Dhapur Maheso atau Kebo. Inilah jenis keris yang termasuk populer. Cukup banyak jika disebutkan, keris dhapur kebo. Untuk sekadar contoh, pada keris lurus misalnya, ada Kebo Lajer, Kebo Teki, Kebo Salurung, Kebo Giri atau contoh-contoh yang lain.

Lalu, untuk mewakili  keris kebo yang memiliki luk antara lain Kebo Dengen atau Mahesa Dengen, Mahesa tan Kober, Mahesa Anabrang atau Mahesa Nyabrang, dan lain-lainnya.

Nanti dulu. Sebelum lebih jauh, masih ada yang menggelitik, sebab ada pendapat bahwa untuk jenis keris berdapur kebo yang bilahnya lurus, disebut kebo. Tapi agak aneh, untuk keris kebo yang berluk disebut mahesa.

Memang, belum terlacak mengapa ada pembedaan seperti itu. Sama halnya, belum terkuak apa yang membuat pembuat keris alias mpu keris, menamainya kebo atau kerbau atau mahesa. Bukan nandi atau sapi.

Selama ini, ada menyebutkan bahwa  keris berdapur kebo atau mahesa adalah keris petani. Barangkali,pendapat ini erat kaitannya dengan kerbau sebagai rojokoyo among tani sebagai alat membajak sawah.

Tapi pendapat itu banyak yang menolak, termasuk yang disampaikan oleh kolektor keris ternama, MT Arifin. Pria kelahiran Kebumen yang menetap di Surakarta itu, menyebut ada kesalahan saat menganggap keris kebo hanya identik dengan petani. Sebab, keris kebo ada sejarahnya tersendiri.

“Tidak betul dhapur kebo semacam itu untuk petani. Itu merupakan salah bentuk keris tertua, ciptaan Mpu Lantanpai, dibabar di goa sangat, sekarang disebut goa langse di Jogjakarta. Sebagai pusaka utama Raja Pakundak. Keris itu diberi nama Sang Mahesaladrang tapi nama dhapurnya ada tersendiri  saya lupa,” jelasnya.

Keris itu mulanya kembar, tapi yang satu patah. Saat putranya dewasa, yakni pangeran Putaran Jaya memerintah, terjadi pemberontakan Ratu Banowati,  buliknya. Terjadi peperangan di Kutoarjo. “Pangeran terdesak dan masuk hutan. Akhirnya terselamatkan saat di tengah malam hujan lebat, berhasil keluar melalui jalan kubangan luar naik kerbau kendaraannya. Nah sebagai penghargaan, bentuk pusaka kerajaan sebutaannya diganti dhapur kebo,” kata MT Arifin.

Lalu Bopo MT Arifin kembali menjelaskan bahwa pada saat keraton menjadikan keris berkaitan dengan aksesori regulasi dan status sosial di jaman Mataram,  maka kemudian bentuk keris yang sederhana itu dianggap sebagai keris prtani.

“Keris luk 13 yang renik dan wah dianggap keris raja. Tapi memang, pada waktu keris kebo diciptakan, istilah keris belum ada. Sebutannya wuku,” ungkap MT Arifin yang secara nasional dikenal sebagai akademisi dan pengamat militer.

Mendengar penjelasan itu, diskusi keris menjadi lebih menarik. “Nderek nyimak dan mencatat ulasan dan pembabarannya bopo.semakin menambah referensi dan mengenai keris keris berdapur kebo/mahesa,” kata Ki Sugeng Winarto.

Ketua Edukasi Keris di Perkumpulan Tosan Aji Brajabumi  itu, setuju bahwa keris kebo bukan melulu milik petani. Karena berdasar banyak literatur, keris kebo pada awalnya dimiliki para pangeran, raja, serta bangsawan.(kib)

About redaksi

Check Also

Mengenal Dalang Kebumen-15:Ki Bambang Cahyono, Dalang yang Budayawan

Keberadaan dalang di wilayah Kabupaten Kebumen tersebar merata dan nyaris di setiap kecamatan ada.  Seakan …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *