Home / ACI / CKTB-22: Sekolah Gempar…

CKTB-22: Sekolah Gempar…

Sekolah gempar dengan gossip tentang gue. Tapi, jadinya, malah ada yang gak suka gue deket sama bang Mirza. Tau gak siapa yang gak suka gue deket bang Mirza? Itu temen sekelas gue sendiri. Dia juga anak Paskibra. Rupanya, dia juga punya rasa sama bang Mirza. Namanya, Shyla. Dia biasa dipanggil Lyla. Gue sih lumayan deket sih sama dia. Itu juga awalnya deket dari Paskibra.

“Dhi, bang Mirza ganteng yaaa? Gue suka tau sama dia.” JGERRRR…. WTF?! Gak salah denger nih? Temen gue? Temen seeskul gue? Ples temen sekelas gue suka sama orang yang gue suka juga? Um…apa ya, mungkin jengkel. Tapi gak enak ya masa iya tiba-tiba gue maki-maki dia dan marah-marah kenapa dia harus suka sama orang yang sama kayak gue. Oke, kalo sekadar suka sih gak pa-pa. Tapi kenapa pake kepo banget  tentang tuh Bang Mirza? Tapi kenapa keponya jua ke gue? Emang gue siapanya bang Mirza?

kayak gue. Oke, kalo sekadar suka sih gak pa-pa. Tapi kenapa pake kepo banget  tentang tuh Bang Mirza? Tapi kenapa keponya jua ke gue? Emang gue siapanya bang Mirza?

Ng…setelah udah lama gak ada hubungan semacem sms-an/twitter-an/ym-an sama bang Mirza, tiba-tiba dia dateng ke rumah. Malem minggu lagi, coba apa gak kejutan yang mendebarkan tuh.

“Tumben bang nyasar ke sini?”

“Ya iseng aja.” Sial. Pikir gue ada apa ya, tahunya cuma iseng doang. Yaa di situ agak sebel sama dia, kenapa cuma bilang “iseng” kan gak lucu. Tapi gue mulai buka topik, gak pa-palah sekali-sekali buka conversation.

“Bang, Lyla suka sama lo.” Prangggg!!! Begonya gue, kenapa enteng banget ngomomg gitu. Gimana kalo? Gimana kalo? Gimana kalo? Banyak banget pikiran negatif yang masuk seketika pas gue keceplosan ngomong gitu.

Bang Mirza awalmya nganggep itu cuma gurauan gue doang. Tapi akhirnya dia nanya-nanya juga. Banyak banget nannya. Dan, bikin keki.

“Emang bener? Kalo abang pacarin dia gimana ya dek? Cocok gak?” Gludak. Bayangin coba, orang yang lo suka nanya gitu sama lo??? Mau jawab apa?! Gue yang dulu udah nolak dia mentah-mentah karena gak suka sama cowok yang nembak via sms, gengsi dong kalo ketahuan keki sambil bilang, “Gak suka,  gak setuju.” Kan gak lucu??!!!!

“Pacarin  aja bang, gak ada yang ngelarang ini.” Akhirnya dengan tegar gue jawab begitu. Dia tersenyum kecil, tapi gak tau apa yang abis gue pikirin. Hati gue kayak abis kena sundut puntung rokok. Panas. Tapi kenapa seenteng itu gue ngomong gitu? Kalo bener mereka jadi gimana? Sanggup kah gue ngerasain gal ini? Ini bebannnn!!!!

Keesokan harinya, pas latihan Paskibra, pas itu Lyla sakit. Orangtuanya dateng dan bilang Lyla gak dibolehin ikut  Paskibra lagi. Dan…YESSS!!!  Hati gue bersorak. Ga akan ada lagi yang ganggu gue.

“Dek boleh minjem HP-nya gak?” Waktu istirahat latihan, bang Mirza nyamperin gue. Aneh juga sih, apa yang mau dia lakuin tapi oke, hp gue pinjemin. Bilangnya sih buka twitter. Apa iya? Dia kan punya hp sendiri, masa minjem buka twitter dari hp gue. Oke, hiraukan.

Malemnya, kring nada sms di hp gue bergetar. Ada sms dari Lyla.

“Dhi, bang Mirza Sms gueee!!!” HAH??? SHOCK! BINGUNG MAU BALES APA?

“Ciee Lyla, bentar lagi tinggal nunggu makan besar nih” Dengan tegar gue bales smsnya. Tapi jgerrr…hati gue berasa dicambukin sama cambukan besi, gak kuat baca sms dari Lyla. Kok bang Mirza bisa sms lyla tapi ga sms gue? Apa nomor gue keapus? Apa gak ada pulsa? Apa lupa sama gue? Ahhh. Semua hal negatif terlintas difikiran gue.

“Bang, dapet nomor lyla dari mana?” Saking keponya gue, iseng-iseng aja pas lagi latihan Paskibra nanya ke bang Mirza. Habisnya udah gak tahan sih mau tahu kronologinya si behel warna biru itu dapet nomor Lyla dari mana.

“Dari hp kamu dek.” AAAAA!!!!  Apa maksudnya ini?! Kok bisa? Kapan? Apa pas dia minjem hp gue. Yang pas dia ngaku-ngaku mimjem buat buka twitter? Kok bisa dia sejahat itu sama gue, gak ngerti apa perasaan gue?!

“Kok bisa? Cie abanggg. Jadiin lah tuh si Lyla, mumpung single.” Akhirnya, hanya kalimat itu yang is ague ucapin buat nutupin perasaan hati gue yang gosong.

Keesokan harinya pas gue masuk kelas dengan enaknya Lyla bilang, “Dhi, semalem bang Mirza so sweet banget loh sms guenya.

“Oh gimana?”

“Ih kepoo deh.” Tapi tanpa gue harus kepo pun dia nyodorin hpnya dan ngunjukin sms bang Mirza. Ughhhh pengen teriak-teriak. Gak tau kenapa rasaan hati ini tuhh..ahh susah dijabarkan. Pokoknya dalam hati gue gak ikhlas. Padahal dia bukan siapa-siapa gue. Kenapa ini? Ada apaa??? “Dhi, gimana? Menurut lu bang Mirza ada rasa juga gak sama gue?” Lyla negor gue dengan pertanyaan yang itu. Hening…hati gue hening, tapi kepala gue pening.

Lyla menggerak-gerakan tangannya ke pundak gue dan berkata hal yang sama.

“Kayaknya ada rasa La, keliatan kok dari cara dia sms lu.” Oke, itu sih jawaban gak ikhlas. Lyla pun loncat-loncat gak jelas di dalam kelas. Dia bilang dia nyesel keluar Paskib. Tapi gue bilang gue lebih nyesel bilang kalo lu suka sama bang Mirza. Gue ditikung??? Ahhh.

Oke deh. Itu cerita gue. Sedih, merintih-rintih. Tapi its oke. Gue janji gak galau. Untungnya, gue masih punya sahabat-sahabat setia. Mereka adalah geng gue. CKTB. Tahu gak, anak-anak CKTB itu cakep-cakep loh. Nih, temen gue (anggota CKTB juga) punya catetan gaya mereka; 1.SNF-» orang yang gak pernah mau ngalah kalo udah debat, ceria.

Kalo galau gak pernah keliatan. Hihi…2. IE -» orang super duper ribet sedunia, kalo update tweet random banget,  kalo makan pasti ada sisa dipinggir bibir hihi…3. FE-» agak sentimen tapi baik loh, ga sabaran, kepoan, dan selalu nyiapin pundaknya di saat MM galau hihi…4. AM -»orang yg paling royal, *suka ngasih traktiran soalnya* cuek, gak pernah ambil pusing dalam hal apapun termasuk sekolah hihihi…5. SNJ-» suaranya kecil, sedikit tulalit  gitu,kalo ngomong bagaikan loading tak berjalan *lama*  tapi ngangenin hiihihi…6. LARS-» galak, ceria, nyebelin,tapi orang yang suka ngapus air mata MM, kalo mimin lagi nangis hihi *sosweet*.

About redaksi

Check Also

CKTB-23: Nilainya Naik Kok, Tapi Peringkat Turun

Kemarin, waktu gue nulis di twitter soal ini, banyak banget yang usil. Padahal apa sih …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *