Home / ACI / CKTB-22: Kisah Tentang si Bekel Warna Biru

CKTB-22: Kisah Tentang si Bekel Warna Biru

HARI berlalu. Tidak terasa, udah mau setengah tahun gue di SMA. Rasanya ada enaknya, ada juga sedihnya. Bukan sedih gimana sih, tapi heran aja, kok bisa gitu ya.

Jadi ceritanya gini. Temen-temen gue di sekolah, di Paskib, di kelas, tahu bahwa gue sedang ngincer si bekel warna biru. Oh iya, gue kelupaan. Bang Mirza memang pakai behel biru. Itulah yang membuat gue, ngerasa semakin terobsesi. Hahaha…

Nah, ceritanya kan seleksi anak-anak Paskibraka mulai ketat. Dan gue pun kepilih ikut tim lomba DS. Bangga dong. Walau belum 100% bangga karena belum tahu menang atau enggak. Ya setidaknya kan lolos sleksi hihihi…

Sebulan sebelum lomba berlangsung, kami lagi giat-giatnya tuh latihan. Seminggu 4x. Gilakkk, energi kekuras. Awalnya gak disetujuin sama orangtua. Katanya fisik gue itu lemah, ya tapi mau gimana? Gue udah minat banget sama Paskibra, mana bisa cuci mata dan….ummm…Abangku si behel warna biru itu loh…
Oh iya, mau curhat dikit nih. Jadi ceritanya, pas udah mulai deket sama senior paskibranya. Ada seorang senior  yang deketnya lebih deket dari yang lain. Gak tahu kenapa, gue juga sebenernya ada hati.

“Dek boleh minta nomornya gak?” Suatu hari, saat gue lagi istirahat, Bang Mirza mendekat. Wow! Pas dia bilang gitu tuh dagdigdug  jgerrrrr. Jantung gua berdegub kencang, gak tahu kenapa. Apa ini cinta? Um…okelah gue kasih aja tuh nomor gue, awalnya gak berfikir macem-macem tapi setiap kali dia sms gue tuh pengen cepet-cepet bales.  Sms-nya sih cuma ngomongin paskibra. Ya sepik-sepik gitu deh. Tapi, lama kelamaan dia mulai “wow” dia mulai sms gua dengan pake aku-kamu.

“Lagi apa dek?”  pertanyaan itu rutin ia kirim.

“Udah makan belum dek? Makan dulu sana, nanti sakit loh.” SMS itu dikirim lain hari.

Smsnya juga mulai sering, gak pake basa-basi lagi. Um..apa ini yang namanya….???? Ahh, shut up Dhiana! Jangan mikir macem-macem dulu dong.  Besoknya, setiap kali abis Paskibra dia ngajak gue pulang bareng, kadang kalo setiap hari Sabtu ngajak berangkat bareng.

Dan… Gak gue duga; HE SAY HE LOVED ME di sms.

“Apa gini cowok bilang cinta di sms?” Duh, agak nyesel juga udah ketusin dia. Memang, pas d isms gitu, dengan enteng gua jawabnya agak ketus. Akhirnya dia telepon gue, awalnya sih ngobrol-ngobrol gak jelas. Tapi dia to the point juga sama gue.

“Dek aku suka kamu.” Gilak…ini bener-bener gilak. Tapi dasar gue lagi kerasukan setan kali ye, spontan aja gue ulangin keketusan pas dia nyatain perasaan lewat sms.

“Loh kok cowok nembak cewek di telepon sih? Gak genttle ah.” Asli, dengan nada lumanyan sinis gua ngomong ke dia begitu. Dan telepon pun ditutup tanpa sebab. TUT… TUT… TUT…

Oke, gak pa-pa. Ini mah gak pa-pa.

Tahukah kalian siapa yang gue maksud dalam cerita itu? Um. Benar. Dia bang Mirza Setiawan. Senior Paskib yang gue taksir itu. Sebenernya sih pas dia bilang suka ama geu, mau ngejawab hal yang…tapi, masih gengsi. Aw.aw.aw.

Nah, kebesokan harinya, diapun mulai jaga jarak lagi sama gue, walau masih sering smsan. Kita gak lagi ngobrol pas latihan Paskibra. Gue jugamulai ngerasa canggung lagi kalo ketemu dia. Ng…gak tahu kenapa. Mungkin merasa bersalah aja.

Tapi yang jadi soal adalah, gossip yang kemudian menyebar di sekolah. Gue sebenernya gak punya hubungan spesial sama bang Mirza, tapi kenapa digossipin yang aneh-aneh? Ada temen gue yang bilang gue gantung, ada temen gue yang bilang gue PHP alias Pemberi Harapan Palsu. Ada juga senior yang kepo naujubillah sama gue. (bersambung)

About redaksi

Check Also

CKTB-23: Nilainya Naik Kok, Tapi Peringkat Turun

Kemarin, waktu gue nulis di twitter soal ini, banyak banget yang usil. Padahal apa sih …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *